Trading Forex Online
Klik Disini untuk Trading Forex Online secara Benar dan Aman

Rencana Strategi Trading

Katakanlah Anda telah membuat rencana trading yang rinci. Anda tahu kriteria yang tepat atau “aturan” yang akan Anda gunakan untuk menempatkan perdagangan. Anda memiliki daftar untuk memastikan Anda mengikuti aturan masing-masing. Anda memiliki strategi manajemen uang sehingga Anda tahu berapa banyak yang menjadi risiko Anda pada setiap perdagangan, dan Anda tahu apa risiko Anda: rasio imbalan harus. Anda tahu kapan anda akan bertrading, apa waktu frame yang Anda ingin lihat, dan apa pasangan mata uang yang ingin Anda lihat. Anda memiliki spreadsheet yang siap untuk melacak perdagangan masing-masing untuk analisa lebih lanjut.

Kenyataannya, adalah bahwa ini adalah bagian yang mudah. Untuk memberikan analogi, ada banyak orang yang bisa belajar sebuah pelanggaran NFL. Mereka bisa menonton film, pergi ke pertemuan, dan belajar rute yang mana yang akan dimainkan oleh setiap penerima. Namun, hanya ada segelintir orang di dunia yang dapat menjalankan permainan ini dengan quarterbacks blitzing di atas mereka dalam situasi permainan tersebut. Dengan kata lain, quarterbacks sangat sedikit memiliki kemampuan untuk mengeksekusi.

Tentu saja, kesenjangan antara belajar memainkan dan bermain di NFL quarterback jauh lebih besar daripada kesenjangan antara membuat rencana trading dan mengikutinya. Tapi intinya tetap bahwa jika kita tidak dapat melaksanakan rencana tersebut, maka tidak peduli seberapa besar rencana tersebut. Ini mungkin tampak mudah untuk mengikuti rencana perdagangan, khususnya jika menggabungkan semua poin yang saya cantumkan dalam paragraf pertama. Bagi Anda yang ber-trading dengan uang sungguhan, Anda tahu bahwa ini tidak terjadi.

Ada banyak hambatan yang mencegah sebagian besar pedagang yang memiliki rencana trading yang sangat bagus untuk mengikutinya dengan benar. Hampir semua faktor ini psikologis. Faktor lainnya adalah masalah seperti internet yang muncul sebelum masalah perdagangan. Peristiwa seperti itu jarang, dan harus diperhitungkan dalam rencana perdagangan. Hambatan psikologis itu dapat mengambil jalan serius pada kinerja perdagangan. Bagi Anda yang memiliki pengalaman trading, saya yakin Anda pernah mengalami saat di mana Anda bertanya-tanya mengapa Anda tidak menghasilkan uang sebanyak yang Anda harus dapatkan didasarkan pada rencana trading Anda. Jawabannya, tentu saja, adalah bahwa Anda adalah manusia, dan manusia memiliki emosi.

Ada tiga kesalahan utama yang menggagalkan bahkan rencana trading yang terbaik. Yang pertama adalah mengambil perdagangan yang bukan bagian dari rencana. Yang kedua adalah tidak melakukan perdagangan yang merupakan bagian dari rencana. Kesalahan ketiga adalah mengubah aturan rencana trading berdasarkan peristiwa statistik yang tidak signifikan.

Melakukan perdagangan yang bukan bagian dari rencana tersebut bisa jadi sangat menggoda. Ada sejumlah alasan bahwa pedagang akan mengambil perdagangan yang bukan bagian dari rencana. Anda bisa kalah berturut-turut dan putus asa untuk menang. Anda bisa memiliki kemenangan berturut-turut dan berpikir mereka tak terkalahkan. Anda bisa mendapat tips bahwa sebuah bank besar membeli Yen (perlu diingat tips ini bisa dari bank yang mencoba untuk menjual Yen dan mencari pengisap untuk membeli Yen mereka). Anda bisa melihat sesuatu yang merupakan bagian dari strategi klasik yang pernah mereka dengar. Anda bahkan bisa langsung bertaruh hanya untuk masuk ke pasar. Semua skenario ini berbahaya. Jika Anda kalah, Anda merasa sengsara karena Anda tahu Anda melanggar aturan dan biaya. Yang dapat menyebabkan kerusakan psikologis. Jika Anda menang perdagangan, yang hanya mendorong Anda untuk melanjutkan perilaku yang tidak akan menguntungkan dalam jangka panjang.

Melewati perdagangan yang merupakan bagian dari rencana adalah kesalahan kedua yang paling umum. Hal ini terjadi karena berbagai alasan. Mungkin Anda telah kehilangan dua dan berturut-turut dan takut mengambil perdagangan lain, hanya untuk melihat apakah perdagangan Anda akan menang besar. Atau Anda telah memenangkan tiga kali berturut-turut dan berpikir bahwa kemenangan itu tidak berlangsung untuk waktu yang lama. Terlepas dari penyebabnya, ini juga sangat berbahaya. Hal ini biasa bagi seorang pedagang emosional untuk melewati perdagangan yang sesuai dengan aturan mereka dan berakhir menang, hanya tempat berdagang yang tidak sesuai dengan aturan mereka dan berakhir kehilangan. Kesalahan ini adalah mengapa sebagian besar pedagang tidak memaksimalkan hasil dari rencana trading mereka.

Mengubah aturan dasar pada ukuran sampel kecil perdagangan mungkin hal terburuk yang dapat Anda lakukan. Katakanlah Anda telah menempatkan 300 perdagangan dengan aturan Anda saat ini. Meskipun Anda memiliki naik dan turun, ini telah menjadi strategi yang menguntungkan. Lalu katakanlah Anda kehilangan 5 perdagangan berturut-turut, yang bisa terjadi. Tiba-tiba Anda mengubah waktu uji aturan yang telah bertahan pada ratusan perdagangan berdasarkan ukuran sampel itu. Bereaksi berlebihan terhadap sampel kecil perdagangan dapat membawa Anda ke jalan yang berbahaya. Jika Anda mengubah aturan untuk mengakomodasi 5 kekalahan itu, Anda mungkin akhirnya kehilangan jauh lebih banyak daripada jika Anda tetap di jalur. Tentu, adalah bijaksana untuk mengevaluasi kembali aturan dari waktu ke waktu. Tapi jangan membuat perubahan besar didasarkan dari 5 perdagangan.

Semoga contoh-contoh ini akan membantu Anda tetap dan mengikuti rencana trading Anda. Jika Anda pernah bertanya pada diri sendiri mengapa Anda se-untung rencana Anda yang mana seharusnya Anda menang besar, coba baca untuk melihat apakah salah satu dari cerita-cerita ini benar. Lebih baik lagi, belajar dari contoh-contoh dan tetap disiplin dari awal.

Leave a Reply

Referensi oleh Valas Online