Trading Forex Online
Klik Disini untuk Trading Forex Online secara Benar dan Aman

Apakah anda Bertrading ataukah Berjudi ?

Kamus Merriam-Webster mendefinisikan  judi sebagai:

1. a: bermain permainan uang atau harta

b: bertaruh pada hasil yang tidak pasti

2. Mempertaruhkan sesuatu pada sebuah kontingensi/kemungkinan: mengambil kesempatan

Ketika perdagangan dibuka, perjudian mengambil arti yang jauh lebih kompleks dan dinamis daripada apa yang diberikan dalam definisi. Banyak trader melakukan perjudian tanpa menyadarinya; trading dengan cara atau untuk alasan adalah duak hal yang berbeda tingkat keberhasilannya di pasar.

Pada artikel ini kita akan melihat cara tersembunyi di mana perjudian merayap ke dalam praktek trading, serta stimulus yang dapat mendorong seseorang untuk melakukan trading (dan mungkin berjudi) secara bersamaan.

Kecenderungan Perjudian Tersembunyi

Hal ini sangat mungkin bahwa setiap orang yang percaya mereka tidak memiliki kecenderungan berjudi tidak akan bahagia mengakui bahwa ternyata mereka sebenarnya bertindak atas dorongan perjudian. Dan belum ditemukan apa yang mendorong kita untuk mengambil tindakan tertentu sehingga dapat menciptakan perubahan dalam diri kita sebagai motivator yang mendasar yang ditemukan oleh pikiran sadar

Sebelum menggali kecenderungan perjudian padahal sebenarnya perdagangan, ada satu kecenderungan yang tampak pada banyak orang bahkan sebelum perdagangan berlangsung. Motivator yang sama ini terus dampak pedagang mendapatkan pengalaman mereka dan menjadi peserta pasar biasa.

Social Proofing
A person may not even have an interest in trading or investing within the financial markets, but social pressures induce them trade or invest anyway. This is especially common when large numbers of people are talking about investing in the markets (often during the final phase of a bull market). The person feels pressured to conform by their social circle. Thus they invest so as not to disrespect or disregard other’s belief’s or feel left out.

Sosial Proofing

Seseorang mungkin tidak memiliki kepentingan dalam perdagangan atau investasi dalam pasar keuangan, tetapi tekanan sosial menyebabkan mereka berdagang atau investasi tetap. Hal ini sangat umum ketika sejumlah besar orang-orang membicarakan tentang investasi di pasar (sering selama tahap akhir dari bull market). Orang yang merasa tertekan untuk disesuaikan dengan lingkaran sosial mereka. Jadi mereka berinvestasi sehingga mereka tidak merasa sebagai orang yang tidak dihormati atau diabiakan atau

Membeli beberapa saham atau menempatkan beberapa perdagangan dalam upaya untuk memenuhi tuntutan kekuatan-kekuatan sosial tidak berjudi dalam dirinya sendiri dan jika orang yang benar-benar tahu apa yang mereka lakukan, tetapi memasuki transaksi keuangan tanpa pemahaman investasi yang solid adalah perjudian … terlepas dari apa yang media sosial perankan. Orang ini tidak memiliki pengetahuan untuk menggunakan kontrol atas keuntungan dari pilihan mereka. Ada banyak variabel di pasar, dan kesalahan informasi atau disinformasi dalam investor atau trader membuat skenario perjudian. Sampai pengetahuan telah dikembangkan yang memungkinkan seseorang untuk mengatasi kemungkinan kehilangan, perjudian berlangsung dengan setiap transaksi yang terjadi. atau merasa ditinggalkan.

Berkontribusi Faktor Perjudian

Setelah seseorang terlibat dalam pasar keuangan, ada kurva belajar, yang didasarkan pada pembahasan pemeriksaan sosial di atas mungkin tampak seperti itu adalah judi. Hal ini mungkin atau mungkin tidak benar berdasarkan individu. Tergantung pada bagaimana pendekatan seseorang  terhadap pasar akan menentukan apakah mereka menjadi seorang trader yang sukses atau tetap menjadi penjudi abadi di pasar keuangan. Berikut ini adalah dua sifat (di antara banyak) yang mudah dilupakan tetapi memberikan kontribusi kepada kecenderungan perjudian di pedagang.

Gambilng dalam trading untuk kesenangan

Bahkan kekalahan dapat membangkitkan emosi dan rasa kekuasaan atau kepuasan, terutama ketika berkaitan dengan pembuktian sosial. Jika setiap orang di lingkaran sosial seseorang adalah kehilangan uang di pasar, kehilangan uang pada perdagangan akan memungkinkan orang yang memasuki percakapan dengan kisah mereka sendiri. Ketika seseorang perdagangan untuk kegembiraan atau alasan pembuktian sosial, kemungkinan bahwa mereka berdagang dalam gaya perjudian bukan dengan cara metodis dan diuji. Perdagangan pasar adalah sangat menarik, link tersebut menghubungkan  seseorang ke jaringan global pedagang dan investor semua dengan latar belakang ide-ide yang berbeda dan keyakinan. Namun terperangkap dalam gagasan “” perdagangan, kegembiraan, atau pasang surut emosional dan cenderung mengurangi bertindak secara sistematis dan metodis

Trading untuk menang, dan tidak trading pada sebuah sistem

Perdagangan secara metodis dan sistematis adalah penting dalam setiap peluang berdasarkan skenario. Trading untuk menang sepertinya alasan yang paling jelas untuk trading, setelah semua, mengapa trade jika Anda tidak bisa menang? Tapi ada hal yang menggangut yg tersembunyi  pada keyakinan dan perdagangan. Sementara membuat uang hasil yang diinginkan secara keseluruhan, perdagangan untuk menang benar-benar dapat membawa kita jauh dari realisasi menghasilkan uang. Jika menang adalah motivator utama kami, skenario berikut ini mungkin untuk bermain keluar: Jill membeli saham saat ia merasa itu adalah oversold dibandingkan dengan sisa yang di pasar. saham terus jatuh, menempatkan dirinya dalam posisi negatif. Alih-alih menyadari bahwa saham tidak hanya oversold dan bahwa sesuatu yang lain harus terjadi di sini, ia terus mempertahankan posisinya, berharap itu akan kembali agar dia bisa menang (atau bahkan impas) pada perdagangan. Fokus pada kemenangan telah memaksa pedagang ke posisi di mana mereka tidak bisa keluar dari posisi buruk karena untuk melakukannya akan mengakui bahwa mereka kehilangan perdagangan itu.

Trader yang baik mengambil banyak kerugian, mereka mengakui mereka salah dan terus menjaga kerugian yang kecil. Tidak harus menang pada setiap transaksi dan mengambil kerugian ketika kondisi menunjukkan mereka seharusnya adalah apa yang memungkinkan mereka bisa menguntungkan lebih banyak perdagangan. Menahan posisi kalah baru setelah kondisi entri asli telah berubah atau berbalik negatif bagi perdagangan berarti trader sekarang gambling dan tidak lagi menggunakan metode trading suara (jika mereka pernah ada)


KESIMPULAN

Kecenderungan gambling berjalan jauh lebih dalam dari apa yang kebanyakan orang pada awalnya melihat, dan juga di luar definisi standar. Gambling dapat dilihat dari bentuk  kebutuhan pembuktian diri sendiri dalam lingkup sosial, atau bertindak dengan cara yang diterima secara sosial yang menghasilkan dalam mengambil tindakan di lapangan yang mereka tahu sedikit tentang hal tersebut. Gambling di pasar sering terlihat pada orang yang melakukannya terutama pada orang yang emosionalnya tinggi yang mereka terima dari kesenangan dan aksi pasar. Akhirnya,bukan sistem perdagangan yang metodis dan teruji, tetapi lebih bergantung pada emosi atau harus-menang sikap untuk menciptakan keuntungan menunjukkan orang itu adalah  gambling di pasar dan kemungkinan tidak akan berhasil selama banyak perdagangan.

Leave a Reply

Referensi oleh Valas Online