Trading Forex Online
Klik Disini untuk Trading Forex Online secara Benar dan Aman

Berapa Banyak Modal yang Dibutuhkan dalam Trading Forex Trader?

Akses leverage, akses mudah ke broker global dan perkembangan sistem perdagangan yang menjanjikan kekayaan, pada dasarnya mempromosikan trading forex ke khalayak umum. Namun, perlu diingat bahwa jumlah modal yang dimiliki para trader akan sangat mempengaruhi kemampuan mereka dalam trading. Bahkan, peran modal dalam trading menjadi begitu penting sehingga meskipun sedikit bisa memberikan keuntungan yang besar. Hal ini karena penempatan order yang bagus dan replikasi (atau frekuensi). Kemampuan seorang trader untuk menentukan lot trading dan replikasi ketika kondisi sesuai menjadi pembeda antara seorang profesional sejati dan amatir. Hal ini bisa dilakukan dengan salah satunya  – tidak kekurangan modal.

Jadi berapa banyak modal yang dibutuhkan? Cari tahu berapa banyak pendapatan yang Anda ingin Anda capai dalam trading Anda

Bagaimana kinerja yang baik?

Impian para trader yakni dengan modal kecil  bisa menjadi jutawan. Kenyataannya hal itu tidak mungkin terjadi dengan account kecil. Meskipun keuntungan dapat dikumpulkan dari waktu ke waktu, trader dengan account kecil sering merasa tertekan untuk menggunakan leverage besar atau mengambil risiko berlebihan untuk memperbanyak profit mereka dengan cepat. Meskipun tanpa disadari para manajer investasi profesional sering membuat kurang dari 10-15% per tahun, trader dengan account kecil sering berasumsi mereka dapat membuat double, triple atau bahkan 10 kali uang mereka dalam satu tahun.

Kenyataannya adalah, ketika biaya, komisi dan / atau spread diperhitungkan, seorang trader harus menunjukkan keterampilan tradingnya  hanya untuk impas. Ambil contoh S & P kontrak mini. Mari kita asumsikan biaya $ 5 per kontrak/ putaran dan trader  berdagang 10  putaran per hari. Dalam sebulan (21 hari aktif trading) trader ini akan menghabiskan $ 1.050 untuk komisi saja, belum lagi biaya lain seperti internet, atau biaya lain trader yang dikenakan dalam proses trading. Jika trader mulai dengan account $ 50.000, dalam contoh ini, ia akan kehilangan 2% dari saldo untuk komisi.

Jika kita mengasumsikan bahwa setidaknya setengah dari order melebihi permintaan atau penawaran dan / atau slippage, 105 order akan offside  $ 12,50 segera. Biaya tambahan  $ 1,312.50 akan dikenakan untuk memasuki perdagangan. Dengan demikian, trader merugi $ 2.362,50 (hampir 5% dari saldo awalnya). Jumlah ini harus dapat diperoleh kembali melalui profit atas investasi sebelum investor dapat  membuat uang!

Pandangan Realistis Tentang Biaya Lain

Bila biaya dapat diamati dengan cara ini, yang menguntungkan menjadi yang mengagumkan. Jika mendapatkan profit, biaya-biaya tersebut dapat ditutupi dan keuntungan bisa direalisasikan. Dengan asumsi bahwa trader dapat membangun keunggulan satu-tik, yang itu berarti mereka rata-rata membuat keuntungan satu-tik per round trip, trader yang akan membuat:

210 trading x $ 12,50 = $ 2625

Dikurangi komisi $ 5:

$ 2625 – 1050 = $ 1.575, atau 3% pendapatan account per bulan

Keuntungan rata-rata menunjukkan bahwa pedagang telah menang dan kalah dalam trading, ketika trading dirata-rata, keuntungan yang dihasilkan itu satu titik atau lebih tinggi.

Apakah Anda kekurangan modal?

Membuat pergerakan satu titik rata-rata tampaknya mudah, tetapi tingkat kegagalan yang tinggi menunjukkan bahwa itu tidak mudah. Jika tidak, pedagang bisa meningkatkan lot trading dan akan membuat 15% per bulan dengan rekening $ 50.000. Sayangnya, account kecil secara signifikan dipengaruhi oleh komisi dan biaya potensial seperti atas. Account yang lebih besar tidak secara signifikan terpengaruh. Account yang lebih besar juga memiliki keuntungan sisi dari profit. Account kecil tidak dapat melakukan trading lot besar karena beresiko terkena margin call.

Karena salah satu tujuan umum di antara day trader adalah untuk mencari nafkah di antara kegiatan mereka, trading satu kontrak 10 kali per hari dengan rata-rata keuntungan satu-tik dapat memberikan penghasilan tetapi setara dengan biaya lainnya, tidak mungkin sepertinya pendapatan tersebut bisa membuat trader bertahan.

Account yang mampu memperdagangkan lima kontrak dapat membuat lima kali lipat trading seperti trading dalam satu kontrak, selama manajemen resiko masih dijaga .

Tidak ada aturan yang mengatur berapa banyak trading yang perlu dilakukan dalam kontrak perdagangan. Setiap pedagang harus melihat keuntungan rata-ratanya per kontrak / perdagangan untuk memahami seberapa banyak trading atau kontrak yang diperlukan untuk mencapai target profit tertentu. Berapa banyak risiko yang trader hadapi juga menjadi perhatian utama.

Mempertimbangkan leverage

Leverage menawarkan hadiah tinggi dan risiko tinggi pula. Sayangnya, karena banyak trader tidak mengelola account mereka dengan benar, manfaat leverage jarang terlihat. Leverage memungkinkan trader untuk mengambil posisi lebih besar dengan modal sendiri.

Karena trader tidak harus mengambil risiko lebih dari 1%, leverage dapat memperbesar pandapatan profit, selama aturan 1% tetap ditaati. Namun, leverage sering digunakan sembarangan oleh para trader yang kekurangan modal. Pasar valuta asing merupakan tempat di mana trader dapat memanfaatkan 50 sampai 400 kali lipat modal yang mereka diinvestasikan.

Seorang trader yang deposit $ 1.000 dapat menggunakan $ 100.000 (dengan leverage 1:100) di pasar. Hal ini dapat memperbesar keuntungan dan kerugian. Leverage itu bagus selama hanya 1% (atau kurang) dari modal trader yang tanggung pada setiap transaksi. Ini berarti dengan account ukuran ini hanya $ 10 (1% dari $ 1.000) yang harus dipertaruhkan pada setiap perdagangan. Oleh karena itu, di pasar ini trader dapat mengorder banyak lot mikro, yang memungkinkan mereka lebih fleksibel bahkan dengan $ 10.

Dalam contoh ini, para trader harus menghindari godaan untuk mengubah $ 1.000 menjadi $ 2.000 dengan cepat. Ini bisa saja terjadi, tetapi dalam jangka panjang trader lebih baik memgembangkan account dengan mengelola risiko yang benar.

Dengan laba rata-rata 5 pip dan trading 10 transaksi per hari dengan micro lot ($ 1.000), maka trader akan membuat $ 5 (tergantung pada pairs mata uang yang ditradingkan). Tampaknya hal ini tidak signifikan dalam urusan moneter, tetapi labanya bisa sampai 0,5% dalam satu hari. Trader bisa menghasilkan uang dengan trading tetapi jika mencari nafkah dengan account kecil kemungkinan risikonya besar, penggunaan leverage berlebihan dan kerugian bisa jadi lebih besar.

Ringkasan

Trader sering gagal memahami trading di bursa valuta asing. Kebanyakan trader memasuki pasar dengan modal kecil, dan mengambil risiko berlebih dengan tidak mengikuti aturan 1%. Leverage membatu trader berpartisipasi dalam pasar modal, namun aturan 1% masih harus digunakan dalam hubungannya dengan modal pribadi trader. Tradre sangat dianjurkan untuk memahami manajemen resiko setiap trading yang mereka buat.

Pertukaran Mata Uang: Kurs Floating Vs. Kurs Tetap

Apakah Anda tahu bahwa pasar valuta asing (juga dikenal sebagai FX atau forex) merupakan pasar terbesar di dunia? Bahkan, lebih dari $3 triliun diperdagangkan di pasar mata uang ini setiap harinya, seperti di tahun 2009. Artikel ini akan membantu Anda untuk memahami kurs dan fluktuasi.

Apakah Kurs Itu?

Kurs adalah tingkat di mana suatu mata uang dapat ditukar dengan mata uang lainnya. Dengan kata lain, nilai mata uang negara lain dibandingkan dengan nilai mata uang Anda sendiri. Jika Anda bepergian ke negara lain, Anda perlu “membeli” mata uang lokal. Sama seperti harga aset, kurs adalah harga di mana Anda dapat membeli mata uang itu. Jika Anda bepergian ke Mesir, misalnya, dan kurs dolar AS adalah 1:5.5 pound Mesir, ini berarti bahwa untuk setiap dolar AS, Anda dapat membeli lima setengah pound Mesir. Secara teoritis, aset identik harus menjual dengan harga yang sama di berbagai negara, karena kurs harus mempertahankan nilai yang melekat pada satu mata uang terhadap mata uang lainnya.

Kurs Tetap

Ada dua cara untuk menentukan harga suatu mata uang terhadap mata uang lainnya. Kurs tetap adalah nilai yang pemerintah (bank sentral) tetapkan dan pelihara sebagai kurs resmi. Harga yang ditetapkan akan ditentukan terhadap mata uang utama dunia (biasanya dolar AS, tetapi juga mata uang utama lainnya seperti euro, yen atau mata uang lainnya). Untuk menjaga kurs lokal, bank sentral membeli dan menjual mata uang sendiri di pasar valuta asing dengan imbalan mata uang yang ditetapkan.

Jika, misalnya, ditentukan bahwa nilai satu unit mata uang lokal sama dengan $3, bank sentral harus memastikan bahwa bank sentral dapat memasok pasar dengan uang tersebut. Dalam rangka mempertahankan nilai, bank sentral harus menjaga tingkat cadangan devisa tetap tinggi. Ini adalah jumlah cadangan mata uang asing yang dipegang oleh bank sentral yang dapat digunakan untuk melepaskan (atau menyerap) dana ekstra ke dalam (atau keluar dari) pasar. Hal ini menjamin pasokan uang yang tepat, sesuai fluktuasi di pasar (inflasi / deflasi) dan akhirnya, kurs. Bank sentral juga dapat menyesuaikan kurs resmi bila diperlukan.

Kurs Floating

Berbeda dengan kurs tetap, kurs floating ditentukan oleh pasar swasta melalui penawaran dan permintaan. Kurs floating ini sering disebut “self-correcting,” seperti halnya perbedaan dalam pasokan dan permintaan secara otomatis akan diperbaiki di pasar. Misalnya: jika permintaan untuk mata uang rendah, nilainya akan berkurang, sehingga membuat barang impor lebih mahal dan permintaan merangsang barang lokal dan jasa. Hal ini akan menghasilkan lebih banyak pekerjaan, menyebabkan auto-koreksi di pasar. Kurs floating terus berubah.

Pada kenyataannya, mata uang tidak sepenuhnya tetap atau floating. Jika tetap, tekanan pasar juga dapat mempengaruhi perubahan kurs. Kadang-kadang, ketika mata uang lokal mencerminkan nilai sebenarnya terhadap mata uangnya yang tetap, “pasar gelap” (yang lebih mencerminkan pasokan dan permintaan yang sebenarnya) bisa terbentuk. Bank sentral kemudian dipaksa untuk merevaluasi atau mendevaluasi kurs resmi sehingga angka ini sejalan dengan yang tidak resmi, sehingga menghentikan aktivitas pasar gelap.

Jika floating, bank sentral juga mungkin ikut campur ketika diperlukan untuk memastikan stabilitas dan untuk menghindari inflasi. Namun, bank sentral dari keadaan floating jarang mengganggu.

Dunia Setelah Penetapan

Antara 1870 dan 1914, ada pertukaran kurs global tetap. Mata uang terkait dengan emas, yang berarti bahwa nilai mata uang lokal itu tetap pada nilai tukar yang ditetapkan untuk emas dalam satuan ons. Dikenal sebagai standar emas. Hal ini memungkinkan mobilitas modal tak terbatas serta stabilitas global dalam mata uang dan perdagangan. Namun, dengan dimulainya Perang Dunia I, standar emas ditinggalkan.

Pada akhir Perang Dunia II, konferensi di Bretton Woods, upaya untuk menghasilkan stabilitas ekonomi global dan meningkatkan perdagangan global, menetapkan aturan dasar dan peraturan yang mengatur pertukaran internasional. Dengan demikian, sistem moneter internasional, yang diwujudkan dalam International Monetary Fund (IMF), didirikan untuk mempromosikan perdagangan luar negeri dan untuk menjaga stabilitas moneter negara dan ekonomi global.

Disepakati bahwa mata uang akan diperbaiki lagi, atau ditetapkan, tapi kali ini untuk dolar AS, yang ditetapkan terhadap emas di $35 per ons. Berarti bahwa nilai suatu mata uang secara langsung terkait dengan nilai dolar AS. Jadi, jika Anda akan membeli yen Jepang, nilai yen akan dinyatakan dalam dolar AS, yang nilainya akan ditentukan dalam nilai emas. Jika suatu negara harus menyesuaikan nilai mata uangnya, negara tersebut bisa mendekati IMF untuk menyesuaikan ketetapan nilai mata uangnya. Penetapan itu dipertahankan sampai 1971, ketika dolar AS tidak bisa lagi menampung nilai dari harga emas yang dipatok sebesar $35 per ons.

Sejak saat itu, pemerintah mengadopsi sistem floating, dan semua upaya untuk kembali ke penetapan global ditinggalkan pada tahun 1985. Sejak itu, tidak ada negara besar yang kembali ke penetapan global tersebut dan penggunaan emas sebagai ketetapan telah sepenuhnya ditinggalkan.

Kenapa Penetapan?

Alasan untuk menetapkan mata uang terkait dengan stabilitas. Terutama di negara-negara berkembang saat ini, suatu negara dapat memutuskan untuk menetapkan mata uangnya untuk menciptakan kestabilan investasi asing. Dengan penetapan, investor bisa mengetahui nilai investasinya dan mereka tidak perlu khawatir dengan fluktuasi harian. Mata uang yang ditetapkan juga dapat membantu menurunkan tingkat inflasi dan menghasilkan permintaan, yang berdampak menambah keyakinan stabilitas mata uang.

Pada jaman penetapan sering terjadi krisis keuangan yang parah, karena penetapan sulit untuk dipertahankan dalam jangka panjang. Hal ini terlihat pada krisis keuangan di Meksiko (1995), Asia (1997) dan Rusia (1997): upaya untuk mempertahankan nilai tinggi mata uang lokal pada penetapan mengakibatkan mata uang akhirnya menjadi overvalued. Ini berarti bahwa pemerintah tidak bisa lagi memenuhi tuntutan untuk mengkonversi mata uang lokal ke mata uang asing pada tingkat yang ditetapkan. Dengan adanya spekulasi dan kepanikan, investor bergegas untuk mendapatkan uang mereka dan mengubahnya ke dalam mata uang asing sebelum mata uang lokal itu devalued terhadap penetapan tersebut; pasokan devisa akhirnya habis. Dalam kasus di Meksiko, pemerintah dipaksa untuk mendevaluasi peso sebesar 30%. Di Thailand, pemerintah akhirnya harus membiarkan mata uang mereka floating, dan pada akhir 1997, bhat Thailand kehilangan 50% nilainya karena permintaan pasar dan pasokan menyesuaikan nilai mata uang lokal.

Negara-negara dengan penetapan sering dikaitkan dengan memiliki pasar modal yang tidak canggih dan lembaga pengaturan yang lemah. Penetapan tersebut dilakukan untuk membantu menciptakan stabilitas di lingkungan seperti itu. Dibutuhkan sistem yang lebih kuat serta pasar yang matang untuk mempertahankan floating. Ketika suatu negara dipaksa untuk mendevaluasi mata uangnya, diperlukan juga untuk melanjutkan dengan beberapa bentuk reformasi ekonomi, seperti menerapkan transparansi yang lebih besar, dalam upaya memperkuat lembaga keuangan.

Beberapa pemerintahan lebih memilih “floating,” atau penetapan “crawling”, dimana pemerintah mengkaji kembali nilai penetapan secara berkala dan kemudian menyesuaikan tingkat penetapan. Biasanya, hal ini menyebabkan devaluasi, tetapi dikontrol untuk menghindari kepanikan pasar. Metode ini sering digunakan dalam transisi dari penetapan ke floating, dan memungkinkan pemerintah “save face” (“menyelamatkan diri”) dengan tidak dipaksa untuk mendevaluasi dalam krisis yang tak terkendali.

Kesimpulan

Meskipun penetapan telah menciptakan perdagangan global dan stabilitas moneter, namun digunakan hanya pada saat semua negara ekonomi utama adalah bagian dari penetapan tersebut. Sementara rezim floating tidak tanpa kekurangan, telah terbukti menjadi sarana yang lebih efisien untuk menentukan nilai jangka panjang mata uang dan menciptakan keseimbangan di pasar internasional.

Mengapa Mata Uang Cina Berkaitan Dengan USD

Kenaikan perekonomian China di dunia modern dimulai dengan pemimpin reformis Deng Xiaoping pada awal tahun 1980. Dengan memperkenalkan kebijakan  perdagangan dan hubungan ekonomi dengan dunia luar, Xiaoping memimpin Cina pada usaha kuasi-kapitalis selama 30 tahun.

Salah satu cara peningkatan ekonomi China yakni dengan mengelompokkan mata uangnya, yuan Cina (atau renminbi), dengan dolar AS dan keduanya menjalin kerja sama perdagangan. Perdagangan Cina dengan Amerika Serikat mulai pada tahun 1985 dengan impor ke AS hampir $ 4 juta, menurut Biro Sensus Amerika Serikat. Jumlah ini telah berkembang setiap tahun sejak saat itu. Pada tahun 2008, impor dari China mencapai $ 337,8 milyar.

Bagaimana Penggolongan Mata Uang Mempengaruhi Ekonomi

Dari tahun 1985 sampai 2008, jumlah ekspor AS ke China setara dengan sepertiga ekspor Cina ke Amerika Serikat. Jadi hubungan Cina dengan dolar AS cukup bermanfaat bagi bisnis ekspor China. Selain itu, Penggolongan yuan terhadap dolar membuat investor lebih percaya dengan mata uang China. Tanpa penggolongan ini, pertumbuhan ekonomi China akan jauh lebih lambat karena yuan hampir tidak berharga dibandingkan dengan negara-negara ekonomi terkemuka dunia lainnya.

Secara khusus, Cina mengalami peningkatan ekonomi setelah yuan bergabung dengan dolar pada tingkat yang sangat rendah. Cina tidak menghargai mata uangnya berdasarkan tingkat suku bunga karena suku bunga bukan alat moneter yang digunakan oleh orang Cina, tidak seperti negara-negara terkemuka lainnya. Sebaliknya, mata uang China didasarkan pada cadangan bank China. Daripada menghargai atau mendepresiasi yuan berdasarkan tingkat bunga, atau membiarkan yuan mengambang bebas di pasar terbuka, Cina menetapkan harga mata uangnya berdasarkan nilai tukar tetap.

Hubungan Yuan dan Dollar

Salah satu argumen yang mucul dalam hubungan yuan / dolar yakni Cina tampak mendapatkan manfaat lebih dari dolar Amerika Serikat. Produsen di AS sering menekan Kongres untuk melobi China untuk menghargai mata uangnya, dengan alasan kesulitan bersaing dengan barang-barang Cina yang murah. Tahun demi tahun, tagihan baru diperkenalkan oleh Kongres yang menuntut China untuk menyeimbangkan yuan dan dolar. Mereka mengklaim orang Cina melindungi keunggulan perdagangan merekadan AS dipaksa untuk membayar harga.

Masalah dari perspektif China adalah bahwa apresiasi yuan bisa berarti kurangnya investasi asing di Cina,deflasi,upah rendah dan pengangguran di negara ini. Kurang ekspor juga akan mengurangi pasokan dollar di  Cina  untuk investasi, baik di dalam dan luar negeri. Cina berpendapat bahwa patokan mata uang  dimaksudkan untuk mendorong stabilitas ekonomi dan meninggalkan patokan bisa mengakibatkan krisis ekonomi.

Ketika Penurunan adalah hal yang bagus
Beberapa manfaat dari penurunan yuan  untuk AS adalah  harga yang lebih rendah bagi konsumen, tekanan inflasi yang lebih rendah dan harga input yang lebih rendah untuk  manufaktur AS yang menggunakan pasokan Cina. Atau, penurunan yuan menyengsarakan industri AS yang bersaing dengan barang-barang Cina yang murah, sehingga menyakiti produksi dan lapangan kerja di AS . Dan juga, yuan rendah membuat ekspor AS lebih mahal untuk konsumen Cina dan mengurangi ekspor ke China.

Pada 2009, yuan / dolar mid point dipatok pada 6,8339. Ini berarti bahwa satu dolar AS= 6,8339 yuan Cina. Seperti komoditas apapun, jika permintaan yuan meningkat  atau berkurang, bank sentral harus merespon sesuai dengan pasokan atau menghapus mata uang dari pasar untuk mengembalikan keseimbangan dan mempertahankan patokan. Bank sentral China akan membeli atau menjual baik dolar atau yuan untuk menjaga keseimbangan yang diinginkan.

Biasanya, bank sentral akan membeli atau menjual mata uang mereka sendiri untuk mempertahankan patokan, karena itu dolar AS maka Cina ingin menumpuk melalui neraca perdagangan dengan Amerika Serikat. Menghargai  yuan berarti  China akan menumpuk sedikiti  dolar cadangan devisa dan mengganggu stabilitas ekonomi mereka yang telah terbiasa sejak mereka mulai perdagangan dengan Amerika Serikat dan dunia luarThe Bottom Line

Cina menemukan dirinya dalam situasi yang unik. Pengadaan Cina untuk menghargai mata uangnya sendiri menempatkan negara dalam situasi tidak-menang dengan mitra dagang karena takut inflasi di rumahnya sendiri dan kemungkinan  untuk kurangnya penghasilan dalam cadangan devisa. Namun patokan yuan / dolar harus dipertahankan bagi kedua belah pihak karena banyaknya perdagangan masing-masing pihak .

Euro: Sesuatu yang perlu diketahui bagi setiap Trader Forex

Pengantar

Euro adalah yang kedua setelah dolar AS di signifikansinya di pasar mata uang internasional. Euro bukan hanya mata uang kedua yang paling aktif diperdagangkan, tetapi juga mata uang cadangan primer atau sekunder untuk banyak negara.

Euro sangat mendekati mata uang unik di dunia. Meskipun serikat mata uang lain mendahului euro (termasuk franc CFA Afrika Barat ), sebagian besar serikat  moneter melibatkan negara-negara kecil dengan kepentingan internasional yang relatif sedikit. Dengan menerapkan euro pada tahun 1999, meskipun, mata uang global utama seperti mark Jerman, franc Perancis dan guilder Belanda secara efektif menghilang dari penggunaannya.

Euro adalah mata uang resmi dari zona euro dan 17 dari 27 negara anggota Uni Eropa (UE), dengan negara-negara seperti Inggris, Swedia, dan Denmark mempertahankan mata uang mereka sendiri  – dan Swiss bukan bagian dari Uni Eropa. Anggota Uni Eropa harus memenuhi kriteria fiskal yang ketat untuk bergabung (termasuk batas pada defisit anggaran dan inflasi) dan negara-negara menyerahkan kedaulatan mereka atas kebijakan moneter kepada Bank Sentral Eropa.

Perekonomian dibalik Euro

Tidak seperti mata uang utama dunia lainnya, tidak ada ekonomi tunggal di belakang euro. Berbicara tentang kesehatan zona euro, kemudian, adalah benar-benar sama saja dengan berbicara tentang kesehatan secara keseluruhan dari 17 anggota penggunanya. Bahkan kemudian, adalah penting untuk menyadari bahwa itu bukan wilayah yang seragam dengan kebijakan fiskal tunggal; Jerman bisa saja kuat sementara Perancis lemah dan sebaliknya.

Perdagangan internasional sangat penting untuk ekonomi zona euro dan ekspor memiliki persentase lebih besar dari GDP nya dibandingkan dengan Amerika Serikat atau Jepang. Mereka adalah negara yang relatif maju, jadi manufaktur dan jasa adalah bagian yang jauh lebih signifikan daripada perekonomian. Beberapa Anggota zona euro adalah produsen komoditas yang signifikan (Norwegia merupakan pengecualian) dan harga impor komoditas dapat menjadi faktor signifikan dalam kesehatan daerah.

Meskipun  cukup menantang untuk memantau laporan ekonomi dari satu negara saja, euro mengambil langkah lebih jauh. Dalam prakteknya, meskipun, tidak perlu untuk memantau data yang keluar dari setiap negara anggota -rekening  Perancis, Jerman dan Italia mencapai hampir dua pertiga dari GDP zona euro. Hal ini tentu penting, untuk memantau data dari Eurostat (direktorat statistik Uni Eropa) – khususnya saldo perdagangan, GDP, inflasi dan indikator sentimen zona euro. Di luar itu, seringkali bermanfaat untuk memantau laporan-laporan tertentu dari Jerman dan Perancis juga.

Poros penggerak dari Euro

Model ekonomi  dirancang untuk menghitung “benar”nya nilai tukar mata uang asing adalah sangat tidak akurat bila dibandingkan dengan harga pasar nyata, sebagian karena fakta bahwa model ekonomi yang biasanya didasarkan pada sedikit variabel ekonomi (kadang-kadang hanya satu variabel seperti suku bunga). Trader, bagaimanapun, menggabungkan  jauh lebih banyak data ekonomi ke dalam keputusan perdagangan mereka dan pandangan spekulatif mereka dapat menggerakkan nilai tukar dengan hanya melalui  optimisme atau pesimisme investor untuk dapat memindahkan saham keatas atau di bawah nilai fundamentalnya

Poros kunci penggerak ekonomi  untuk euro termasuk GDP, neraca perdagangan, giro, inflasi, produksi industri dan  kepercayaan  konsumen / bisnisdari zona euro. Sebagaimana disebutkan di atas, penting juga untuk mengikuti nasib ekonomi negara-negara anggota besar seperti Jerman dan Perancis. Selain itu, trader juga harus ingat bahwa mitra dagang terbesar negara zona euro sebagian besar adalah negara Eropa lainnya, beberapa yang tidak memiliki serikat moneter. Dengan kata lain, kondisi ekonomi dan politik di negara seperti Inggris, Swiss, dan Rusia juga memiliki dampak yang signifikan terhadap nilai euro.

Meskipun Bank Sentral Eropa (ECB) menerapkan kebijakan moneter  sentral di negara-negara anggotanya, ada pengawasan lebih sedikit pada kebijakan fiskal. Hasil dari perbedaan ini dapat dilihat dalam krisis utang Eropa – negara-negara seperti Yunani, Portugal, dan Spanyol mampu meminjam para rate yang bersubsidi. Akibatnya, kondisi ekonomi dalam satu negara anggota dapat secara dramatis berbeda dari yang lain.

Sementara nilai euro ini tentunya terkait dengan kesehatan ekonomi zona euro, trader juga harus ingat bahwa hal itu berasal dari beberapa nilai dan popularitas  Euro sebagai alternatif dari dolar AS. Sebelum krisis utang Eropa, euro telah mendapatkan momentum sebagai alternatif terhadap dolar dan cenderung mendapatkan kekuatan karena dolar melemah.Hal itu berarti, ketika ada ketidakpastian dalam dunia trader masih cenderung ke dalam dolar AS sebagai safe haven, seperti kemerdekaan kedaulatan negara euro anggota memang cenderung untuk mempersulit respon mereka terhadap krisis.

Faktor-faktor unik untuk Euro
ECB adalah bank sentral yang berdiri di belakang euro dan mengelola kebijakan moneter untuk negara-negara anggota zona euro. ECB adalah unik karena harus merumuskan kebijakan pusat yang berlaku untuk semua anggota, meskipun kondisi ekonomi yang bervariasi yang dapat terjadi di seluruh wilayah.

Bukan saja adanya isu-isu praktis yang menyulitkan proses ini, ada faktor psikologis juga.Jerman, misalnya, secara historis jauh lebih sensitif terhadap inflasi daripada Italia dan ada  tarik-ulur konstan  antara negara-negara yang menginginkan  inflasi konservatif – meminimalkan  kebijakan  dan mereka yang lebih memilih pendekatan yang lebih berorientasi pada pertumbuhan

Ekspansi dan pengurangan
Meskipun perjanjian yang menciptakan zona euro tidak memberikan kekhususan banyak tentang mekanisme untuk negara yang ingin meninggalkan euro, krisis utang telah meningkatkan kemungkinan ini. Sebuah negara seperti Yunani dapat memilih untuk meninggalkan serikat sehingga memiliki mata uang sendiri yang kemudian dapat dibiarkan terdepresiasi dan meringankan beban ekonomi negara dan utang. Atau, negara yang kuat seperti Jerman mungkin telah lelah karena  secara efektif  mensubsidi rekanan yang lemah dan menyimpulkan bahwa biaya yang ia keluarkan lebih besar daripada manfaatnya dan pada akhirnya melepas dirinya terhadap Euro.

Rumor mengenai langkah tersebut telah mengguncang euro beberapa kali; prospek negara lemah meninggalkan (atau ditendang keluar) cenderung sedikit positif (meskipun kadang-kadang negatif bagi kekacauan dan ketidakpastian yang diwakilinya), sedangkan rumor kekecewaan Jerman sering menyebabkan penurunan tajam. Untuk tingkat yang lebih rendah, rumor perluasan lebih lanjut dapat memindahkan mata uang juga, meskipun secara umum dilihat sebagai peristiwa yang berdampak rendah mengingat jumlah calon anggota yang tersisa dan dampak sederhana yang akan mereka punya.

Jadi akhirnya, alternatif?
Jelas dari propaganda yang mengelilingi pembentukan euro bahwa beberapa pihak berharap euro akan menggantikan dolar AS sebagai mata uang terkemuka dunia. Meskipun bahwa sebenarnya  masih mungkin , zona euro adalah kekuatan ekonomi yang besar di dunia, kemunduran dan ketidakpastian krisis utang menyoroti beberapa kelemahan dari mata uang.

Garis Besar

Nilai tukar adalah sangat sulit untuk diprediksi, dan sebagian besar model jarang untuk bisa bekerja selama lebih dari beberapa periode waktu yang singkat. Sementara ekonomi berbasis model jarang berguna untuk trader jangka pendek, kondisi ekonomi yang justru membentuk tren jangka panjang.

Meskipun euro telah memperoleh kekuatan sebelum krisis kredit di seluruh dunia pada akhir dekade pertama abad 21, krisis utang negara di Eropa telah menciptakan pertanyaan nyata tentang pertahanan dari mata uang itu sendiri dan anggotanya. Jelaslah sekarang bahwa beberapa negara menyembunyikan masalah mereka untuk masuk ke dalam serikat mata uang dan tidak bisa bertanggung jawab menangani manfaat yang dihasilkan oleh serikat. Membayar dana talangan bisa menekan ekonomi anggota lain dan meretakkan serikat yang telah mulai muncul.

Meskipun tampaknya tidak mungkin bahwa euro akan runtuh, trader harus mengharapkan turbulensi lebih dan kemungkinan bagi beberapa negara untuk meninggalkan serikat. Jika zona euro dapat “membersihkan rumah” dan menopang kelemahannya, kemungkinan Euro  akan  tumbuh significan dan menjadi alternatif yang kuat untuk dolar sebagai mata uang cadangan

Menjadi Trader Forex Paruh Waktu Yang Sukses

Trading forex paruh waktu dapat menjadi cara untuk menambah penghasilan Anda, tidak peduli apa situasi atau jadwal Anda. Bahkan jika Anda bekerja penuh waktu atau memegang pekerjaan paruh waktu, Anda masih dapat menemukan waktu untuk berdagang di pasar yang berpotensi menguntungkan.

Kunci Untuk Sukses di Pasar Forex

Kunci untuk trading forex yang sukses adalah spesialis dalam pasangan mata uang yang ditradingkan pada saat Anda ada waktu untuk trading, dan menggunakan strategi yang tidak memerlukan pemantauan portofolio yang konstan. Platform perdagangan otomatis mungkin cara terbaik untuk melakukannya, khususnya bagi trader baru atau mereka yang memiliki pengalaman terbatas.

1. Temukan Pasangan Mata Uang Yang Pas Untuk Trading

Meskipun trading forex 24 jam sehari sepanjang minggu, waktu terbaik untuk trading adalah selama jam volume puncak untuk menjamin likuiditas. Likuiditas adalah kemampuan pedagang untuk menjual posisi, yang jauh lebih mudah dilakukan ketika pasar sedang aktif. Dengan asumsi jika Anda bekerja pada pukul 9 hingga pukul 17, maka Anda bisa trading pada awal atau akhir hari. Tergantung pada pasangan mata uang yang Anda tradingkan, volume tinggi dapat terjadi pada akhir hari. Waktu tersebut mungkin adalah waktu yang tepat untuk bertrading.

Untuk trader kecil dengan mini account dan pemula yang tidak memiliki pengalaman, para ahli menyarankan untuk trading pada mata uang AS terhadap berbagai mata uang asing. Bahkan trader yang lebih berpengalaman lebih memilih trading pada mata uang AS terhadap mata uang asing lainnya, meskipun banyak trader forex berpengalaman juga akan trading pada pasangan mata uang asing.

Sebagian besar volume dolar yang ditradingkan di pasar forex terjadi pada pasangan mata uang di bawah ini. Karena likuiditas yang baik dalam pasangan mata uang ini, mungkin langkah bijaksana bagi trader paruh waktu untuk membatasi trading pada mata uang yang ditradingkan dengan cepat ini.

USD/EUR

USD/JPY

USD/GBP

USD/CHF

USD/CAD

USD/AUD

Untuk trader paruh waktu dengan pengalaman yang lebih, dan dengan waktu untuk pemahaman kondisi dan keadaan yang dapat mempengaruhi harga mata uang, pasangan mata uang berikut juga menawarkan likuiditas yang tinggi.

EUR/GPB

EUR/JPY

EUR/CHF

Karena trader paruh waktu memiliki waktu yang terbatas untuk trading, para ahli menyarankan untuk trading hanya pada pasangan USD/EUR. Pasangan mata uang ini lah yang paling sering ditradingkan, dan banyak informasi mengenai mata uang ini di media cetak, siaran dan internet.

Sebaliknya, para ahli tidak menganjurkan trader paruh waktu untuk trading dua pasang mata uang yang mungkin membutuhkan pengetahuan yang lebih canggih, dan jika informasi tersebut tidak terlalu banyak.

2. Atur Trading Sistem Otomatis

Trader paruh waktu mungkin memilih untuk trading sendiri, atau memilih program trading otomatis untuk melakukan trading untuk mereka.

Ada berbagai program trading otomatis dengan spektrum penuh dari fungsi yang tersedia di pasar. Beberapa dari mereka mungkin dapat memantau harga mata uang secara real time, posisi order pasar (memaksakan batas, pasar-jika-menyentuh, atau stop order), mengakui adanya spread profit dan secara otomatis akan order. Harap dicatat, bagaimanapun, bahkan jika order telah dilakukan, tidak ada jaminan bahwa order tersebut sesuai dengan harga yang diharapkan, khususnya di pasar yang bergerak cepat.

Program ” set and forget ” mungkin cara terbaik untuk trader paruh waktu mulai belajar tentang forex trading, dan memungkinkan perangkat lunak untuk membuat keputusan yang otomatis. Beberapa program otomatis menawarkan “plug and play” sederhana – cara mudah bagi trader paruh waktu pemula untuk memulai trading. Ini adalah salah satu manfaat utama dari trading otomatis – disiplin, trading tanpa emosi. Trader paruh waktu yang lebih berpengalaman mungkin lebih suka turun tangan dan memilih software trading otomatis yang dapat diatur ulang.

3. Terapkan Nafsu dan Disiplin

Untuk trader yang mengambil keputusan trading sendiri dan tidak mengandalkan sistem otomatis, disiplin dan nafsu sangat penting untuk sukses. Trader paruh waktu disarankan untuk mengambil keuntungan ketika sudah tercapai dan bukan mengantisipasi spread yang meluas dan keuntungan yang lebih besar. Hal ini memerlukan disiplin diri di pasar trending di spread yang melebar itu menguntungkan. Karena tren bisa berbalik seketika dan dipengaruhi oleh beberapa peristiwa eksternal yang mana trader paruh waktu mungkin tidak menyadari, trader yang sukses akan mengambil keuntungan ketika mereka bisa. Order trailing stop dan stop market dapat diatur untuk melindungi terhadap pembalikan pasar yang tiba-tiba dan untuk meminimalkan risiko. Tapi seperti disebutkan sebelumnya, tidak ada jaminan bahwa order diatur sesuai dengan harga diantisipasi.

Trader paruh waktu dengan pengalaman sedikit tidak disarankan untuk memulai trading dengan dana kecil. Dengan membuka account forex mini, yang membutuhkan setoran tunai yang lebih kecil dari standar, trader dapat mengontrol 10.000 unit mata uang. Standar lot dapat mengendalikan 100.000 unit mata uang. Deposit minimum untuk mini account mungkin mulai dari $2.000-$10.000.

Dengan leverage yang ditawarkan kepada trader, maksimal 1:400, potensi keuntungan dan kerugian bisa  sangat besar. Leverage yang didefinisikan sebagai uang pinjaman, yang diperoleh dari lembaga keuangan atau perusahaan pialang, yang memungkinkan trader untuk membeli banyak mata uang sesuai margin. Dengan kata lain, leverage memungkinkan trader untuk order hanya sebagian kecil dari uang yang diwakili dalam banyak mata uang. Misalnya, dengan margin 1%, hanya $1.000 yang dibutuhkan untuk trading senilai $100.000.

Akhirnya, jangan pernah bertaruh uang lebih dari yang anda antisipasi.

Kesimpulan

Forex trading paruh waktu yang sukses adalah masalah disiplin, nafsu dan trading pada pasangan mata uang yang tepat pada waktu yang tepat. Untuk pemula, program trading otomatis mungkin adalah cara terbaik untuk masuk ke forex trading, paling tidak sampai trader pemula tersebut menjadi lebih akrab dengan prosedur dan kemungkinan trading.

Seperti aspek berinvestasi atau berspekulasi, tidak ada jaminan bahwa Anda akan mendapat keuntungan. Namun, cerdas, berpengetahuan, trader berpengalaman – dan bahkan pemula di forex trading – akan memiliki kesempatan yang lebih baik untuk mendapat uang jika mereka mengikuti prinsip-prinsip sederhana yang dijelaskan di atas.

Referensi oleh Valas Online